Cara Menggunakan Rumus IF Dengan 2, 3, dan 4 Kondisi di Excel Beserta Contohnya

afyadm

https://www.gabuttech.com/

Microsoft Excel adalah salah satu alat yang paling kuat dalam dunia bisnis dan analisis data. Salah satu fungsi yang sangat berguna dalam Excel adalah fungsi IF, yang memungkinkan Anda untuk melakukan pernyataan bersyarat dan menghasilkan hasil yang berbeda tergantung pada apakah kondisi tertentu terpenuhi atau tidak. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan cara menggunakan rumus IF dengan 2, 3, dan 4 kondisi berbeda, serta memberikan contoh konkret dan langkah-langkah detail tentang cara kerjanya.

Pengenalan Rumus IF dalam Excel

Fungsi IF dalam Excel memungkinkan Anda untuk mengevaluasi suatu kondisi dan menghasilkan nilai berdasarkan hasil evaluasi tersebut. Struktur umum rumus IF adalah sebagai berikut:

scss
=IF(kondisi, nilai_jika_benar, nilai_jika_salah)

  • kondisi: Kondisi yang ingin Anda evaluasi, misalnya A1 > 10.
  • nilai_jika_benar: Nilai yang akan dihasilkan jika kondisi terpenuhi.
  • nilai_jika_salah: Nilai yang akan dihasilkan jika kondisi tidak terpenuhi.
Cara Menggunakan Rumus IF Dengan 2, 3, dan 4 Kondisi di Excel Beserta Contohnya. 

1. Cara Menggunakan Rumus IF  Dengan 2 Kondisi :

Rumus IF juga bisa digunakan untuk mengatasi situasi dengan lebih dari satu kondisi. Berikut adalah contoh rumus IF dengan 2 kondisi:

scss
=IF(kondisi1, nilai_jika_benar1, IF(kondisi2, nilai_jika_benar2, nilai_jika_sa

2. Cara Menggunakan Rumus IF  Dengan 3 Kondisi :

Untuk kasus dengan 3 kondisi, rumus IF akan terlihat seperti ini:

less
=IF(kondisi1, nilai_jika_benar1, IF(kondisi2, nilai_jika_benar2, IF(kondisi3, nilai

3. Cara Menggunakan Rumus IF  Dengan 4 Kondisi :

Apabila Anda memerlukan evaluasi dengan 4 kondisi, rumusnya akan menjadi seperti ini:

less
=IF(kondisi1, nilai_jika_benar1, IF(kondisi2, nilai_jika_benar2, IF(kondisi3

Contoh Penggunaan Rumus IF dengan 2, 3, dan 4 Kondisi

1. Contoh Rumus IF dengan 2 Kondisi

Bayangkan Anda memiliki daftar nilai ujian mahasiswa. Anda ingin menghitung apakah setiap mahasiswa lulus atau tidak berdasarkan skor mereka. Jika skor lebih besar atau sama dengan 70, maka mahasiswa lulus. Jika tidak, maka mereka tidak lulus.

No Nama Mahasiswa Skor
1 Alice 85
2 Bob 60
3 Carol 92

Anda dapat menggunakan rumus IF seperti ini di kolom “Lulus/Tidak Lulus”:

arduino
=IF(B2 >= 70, "Lulus", "Tidak Lulus")

Rumus ini akan mengevaluasi skor setiap mahasiswa dan menghasilkan “Lulus” jika skor lebih besar atau sama dengan 70, dan “Tidak Lulus” jika tidak.

2. Contoh Rumus IF dengan 3 Kondisi

Misalkan Anda memiliki data penjualan produk dengan kolom “Jumlah Terjual”. Anda ingin mengkategorikan produk berdasarkan berapa banyak yang terjual: “Rendah” untuk di bawah 50, “Sedang” untuk 50-100, dan “Tinggi” untuk di atas 100.

No Produk Jumlah Terjual
1 A 30
2 B 75
3 C 120

Anda bisa menggunakan rumus IF seperti berikut:

less
=IF(C2 < 50, "Rendah", IF(C2 <= 100, "Sedang", "Tinggi"))

Rumus ini akan mengevaluasi jumlah terjual setiap produk dan memberikan kategori yang sesuai.

3. Contoh Rumus IF dengan 4 Kondisi

Bayangkan Anda memiliki data tentang siswa dan Anda ingin memberikan penilaian berdasarkan rentang nilai yang berbeda. Jika nilai di atas 85, maka penilaian adalah “A”, antara 70 dan 85 adalah “B”, antara 60 dan 70 adalah “C”, dan di bawah 60 adalah “D”.

No Nama Siswa Nilai
1 Daniel 78
2 Emma 92
3 Farhan 55

Rumus IF untuk skenario ini akan terlihat seperti ini:

less
=IF(D2 > 85, "A", IF(D2 >= 70, "B", IF(D2 >= 60, "C", "D")))

Rumus ini akan menilai nilai setiap siswa dan memberikan penilaian sesuai dengan rentang nilai yang sesuai.

Cara Kerja Rumus IF dengan 2, 3, dan 4 Kondisi

Rumus IF dengan beberapa kondisi bekerja berdasarkan prinsip evaluasi berjenjang. Excel akan mulai mengevaluasi kondisi pertama. Jika kondisi pertama terpenuhi, maka nilai yang sesuai akan diberikan. Jika tidak, Excel akan melanjutkan ke kondisi berikutnya dan begitu seterusnya.

Misalnya, dalam rumus IF dengan 3 kondisi, Excel akan mulai dengan mengevaluasi kondisi pertama. Jika kondisi pertama terpenuhi, Excel akan memberikan nilai yang sesuai. Jika tidak, Excel akan pindah ke kondisi kedua dan mengevaluasi lagi. Proses ini berlanjut sampai salah satu kondisi terpenuhi atau semua kondisi tidak terpenuhi, di mana nilai default (nilai jika salah) akan diberikan.

Kesimpulan :

Rumus IF dengan 2, 3, dan 4 kondisi adalah alat yang kuat dalam Excel untuk menghasilkan hasil berdasarkan berbagai kondisi yang Anda tetapkan. Dengan memahami struktur rumus dan prinsip kerjanya, Anda dapat mengatasi berbagai kasus yang melibatkan evaluasi berjenjang. Rumus ini memungkinkan Anda untuk melakukan analisis data yang lebih mendalam dan mengambil keputusan yang lebih baik dalam berbagai aspek bisnis dan analisis.

Also Read

Bagikan:

Tags

Tinggalkan komentar